10 Pembunuh Berantai Yang Kurang Populer

Ditulis oleh berita unik » Rating Blog : 5 dari 5

10 Pembunuh Berantai Yang Kurang Populer


10 Pembunuh Berantai Yang Kurang Populer - Di masa lalu banyak daftar pembunuh serial dan monster pembunuh (pria, wanita dan anak-anak). Daftar ini melihat pembunuh yang kurang dikenal namun sama-sama jahat karena nafsu psikopat mereka yang haus darah.

Jika ada pembunuh psikopat lain yang Anda pikir harus di daftar ini, pastikan untuk menyebutkannya di komentar sehingga saya bisa menambahkannya ke daftar lain di masa mendatang. Daftar ini tidak dalam urutan tertentu dan telah dibuat dengan bantuan dari " Paling World Evil Psikopat "dan Wikipedia.

10. Cordelia Botkin
Permen untuk Jantung Hatiku


Cordelia Botkin adalah istri seorang pengusaha terkemuka di San Francisco pada dekade terakhir abad ke-19. Dia (41 tahun) bertemu John Dunning (31) ketika sepedanya rusak di taman.

Botkin membuat kemajuan seksual sangat jelas, dan akibatnya Dunning (yang menikah dengan putri mantan anggota kongres) mengadakan affair panas dengan dia.

Dunning akhirnya meninggalkan istrinya dan jatuh ke dalam kehidupan perjudian, seks dan alkohol - semua dibiayai oleh Botkin. tapi Botkin akhirnya memutuskan untuk mengakhiri hubungan dan kembali kepada istrinya, sebuah fakta yang ia memberitahu Botkin.

Tidak ingin dibiarkan sendiri, Botkin mengirim kotak permen beracun kepada istri Dunning dibuat agar terlihat seperti hadiah dari seorang teman. istri Dunning dan lima teman dan anggota keluarga makan cokelat itu. Empat orang berhasil diselamatkan tetapi istri dan kakaknya meninggal.

Cokelat sisanya diuji dan ditemukan dicampur dengan arsenik. Jejak permen tersebut akhirnya dibawa kembali ke Botkin, yang dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Dalam kisah yang kebetulan, hakim yang mengirimnya ke penjara melihat botkin berbelanja keluar di kota beberapa minggu kemudian; investigasi menemukan fakta bahwa Botkin menggunakan daya tarik seksualnya untuk diizinkan meninggalkan penjara kapan pun dia inginkan.

Dia meninggal di penjara pada usia 56. penyebab kematian nya adalah: "pelunakan otak karena murung."

9 Axeman of New Orleans
Nama Tidak Diketahui



Pada tanggal 23 Mei 1918, seorang penjual Italia bernama Joseph Maggio dan istrinya dibantai, saat tidur di apartemen mereka di atas toko kelontong Maggio. Setelah penyelidikan, polisi menemukan bahwa sebuah panel di pintu belakang telah dibobol, .

Senjata pembunuh adalah kapak, ditemukan di apartemen, masih berlumuran dengan darah Maggio. Tidak ada yang dicuri, termasuk perhiasan dan uang yang di depan mata. Satu-satunya petunjuk yang ditemukan adalah sebuah pesan yang telah ditulis dengan kapur dekat rumah korban.“Bunyinya: Joseph Maggio akan duduk malam ini. ".

Hampir tepat sebulan setelah pembunuhan Maggio datang kejahatan kedua. Louis Bossumer, seorang pemilik toko kelontong yang tinggal di belakang toko dengan istri nya, Annie Harriet Lowe, ditemukan oleh tetangga suatu pagi, tergeletak dalam genangan darah.

Axeman membunuh delapan orang sebelum pembunuhan berhenti. Tidak ada bukti untuk menghubungkan kepada tersangka, dengan kejahatan. . Kejahatan itu tidak pernah terpecahkan.

8. Thomas Cream
I am Jack…



Thomas adalah seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam praktek aborsi diam-diam.
Ia dilahirkan di Skotlandia, dididik di London, aktif di Kanada dan kemudian di Chicago, Illinois. Pada tahun 1881, dia ditetapkan bertanggung jawab atas beberapa keracunan fatal pada pasien pada kedua jenis kelamin.

Awalnya tidak ada kecurigaan pembunuhan dalam kasus ini, tapi Cream sendiri menuntut pemeriksaan badan, tampaknya upaya untuk menarik perhatian pada dirinya sendiri. Dipenjara di Illinois State Lembaga Pemasyarakatan di Joliet, Illinois, dia dibebaskan pada tanggal 31 Juli 1891, karena perilaku yang baik.

Pindah ke London, dia kembali membunuh (kebanyakan pelacur) dan segera ditangkap. Ia digantung pada 15 November, 1892. Menurut algojo, kata-kata terakhirnya adalah "Sayalah Jack ...", ditafsirkan berarti Jack the Ripper.

Dia diduga dipenjarakan pada saat pembunuhan Ripper, tetapi beberapa penulis telah menyatakan bahwa ia bisa menyuap pejabat dan meninggalkan penjara sebelum pembebasan resminya.

7. Joseph Vacher 
The French Ripper 



Joseph Vacher adalah seorang pembunuh berantai Perancis, kadang-kadang dikenal sebagai "The Ripper Perancis" karena perbandingan dengan Jack lebih terkenal pembunuh Ripper dari London, Inggris, pada tahun 1888.

Wajahnya bekas luka, akordeon dan polos, topi putih, buatan tangan-bulu kelinci menjadi ciri khas penampilannya. Selama periode tiga tahun, dimulai pada tahun 1894, Vacher dibunuh dan memutilasi sedikitnya 11 orang (satu perempuan, lima gadis remaja dan lima anak remaja). banyak dari korbannya adalah gembala-gembala yang sedang mengawasi kawanan domba mereka dalam daerah terpenccil. Para korban ditikam berulang kali, sering pada perutnya, diperkosa dan disodomi. Vacher adalah seorang gelandangan, mengembara dari kota ke kota, dari Normandia ke Provence, tinggal terutama di sebelah tenggara Perancis, dan bertahan hidup dengan mengemis atau bekerja pada pertanian sebagai buruh harian.

Dia ditangkap pada tahun 1897, saat mencoba untuk membunuh seorang wanita di ladang. Ia mengaku pembunuhan, tetapi mengklaim bahwa ia menjadi gila karena dia digigit anjing gila ketika ia masih kecil. Dia kemudian mengubah ceritanya dan mengatakan ia adalah seorang utusan Tuhan.

Vacher dieksekusi dengan guillotine dua bulan kemudian, pada fajar pada tanggal 31 Desember 1898. ia menolak untuk berjalan menuju ke tempat eksekusi dan harus diseret oleh algojo. Jika Anda mau, Anda dapat melihat eksekusi kepala pasca-Vacher sini .


6 . Leonarda Cianciulli 
Pembuat Sabun Correggio



Catatan: kasus ini ada di daftar bukan karena jumlah korban tetapi karena apa yang dilakukan Cianciulli dengan mayat korbannya. Leonarda Cianciulli (November 14, 1893, Montella, Provinsi Avellino - 15 Oktober 1970) adalah seorang pembunuh berantai Italia.

Lebih dikenal sebagai "Pembuat sabun dari Correggio", dia membunuh tiga wanita di Correggio antara 1939 dan 1940, dan mengolah mayat mereka menjadi sabun. Ia lahir dari seorang ibu yang telah diperkosa, dia melalui masa kecil yang menyedihkan dengan ibu yang penuh dengan kebencian.

Dia mencoba bunuh diri dua kali. Pada tahun 1914, ia menikah dengan seorang pegawai kantor registri, Raffaele Pansardi, dan pindah ke Lariano di Alta Irpinia.

rumah mereka hancur oleh gempa bumi pada tahun 1930, dan mereka pindah sekali lagi, kali ini ke Correggio, di mana Leonarda membuka sebuah toko kecil dan menjadi sangat populer sebagai seorang wanita yang baik juga lembut, seorang ibu yg sangat disukai dan tetangga yang baik.

Pada tahun 1939, Cianciulli mendengar bahwa putra sulungnya, Giuseppe bergabung dengan tentara Italia dalam persiapan untuk Perang Dunia II. Giuseppe adalah anak favoritnya, dan dia bertekad untuk melindungi dia dengan semua pengorbannya.

Dia datang pada kesimpulan bahwa keselamatannya membutuhkan pengorbanan manusia. Dia menemukan korban di tiga wanita paruh baya, semua adalah tetangga. Setelah membunuh korban pertamanya dengan sebuah kapak dia lepas dari badan dengan cara ini (kata-katanya sendiri):

"Aku melemparkan potongan ke belanga, menambahkan tujuh kilo soda kaustik, yang saya telah beli untuk membuat sabun, dan mengaduk campuran keseluruhan sampai potongan dilarutkan dalam bubur, setelah menebal dan warnanya gelap saya tuang ke dalam beberapa ember dan dikosongkan di dekatnya tangki septik.

Adapun darah di baskom, aku menunggu sampai telah menggumpal, dikeringkan dalam oven, mengaduknya dan dicampur dengan tepung, gula, susu cokelat, dan telur, serta sedikit margarin, meremas semua bahan bersama-sama .

korban kedua Cianciulli itu tewas dalam cara yang sama persis. korban terakhirnya, penyanyi opera Virginia Cacioppo tewas dalam cara yang sama tetapi dengan satu twist:

"Dia berakhir di periuk, seperti dua lainnya ... dagingnya gemuk dan putih, ketika itu sudah meleleh saya menambahkan sebotol cologne, dan setelah waktu yang lama dan mendidih saya bisa membuat beberapa sabun krim yang paling dapat diterima. Saya memberikan Kue untuk tetangga dan kenalan. Kuenya juga, sangat enak: dan wanita benar-benar manis ".

Cianciulli tertangkap karena dilaporkan saksi mata dan dinyatakan bersalah atas pembunuhan.

5 . Henri Landru 
Sketsa Pengakuan



Landru adalah seorang pembunuh berantai Perancis, dan kehidupan nyata "Bluebeard".
Lahir di Paris, ia meninggalkan sekolah dan bergabung dengan tentara Prancis. Ketika dia dituduh punya anak dengan sepupunya dan kemudian menikah dengan wanita lain, memiliki empat anak olehnya, sebelum meninggalkannya.

Dia ditipu uang oleh pegawainya dan berbalik untuk penipuan dirinya sendiri, untuk penghasilan.
Landru mulai untuk menempatkan iklan di bagian hati yang kesepian di surat kabar Paris, biasanya di sepanjang baris "Duda dengan dua anak, usia 43, dengan pendapatan yang nyaman, serius dan bergerak dalam masyarakat yang baik, keinginan untuk bertemu janda dengan maksud untuk perkawinan." Dengan berlangsung Perang Dunia I, banyak laki-laki tewas dalam parit, meninggalkan banyak janda sehingga membuka jalan untuk dimangsa Landru .

Ketika perempuan akan datang ke rumahnya Landru akan membunuh mereka, mengeluarkan isi perut mereka dan membakar bagian tubuh mereka dalam oven. nama palsunya begitu banyak bahwa ia harus menjaga daftar buku semua wanita dengan siapa ia berkirim surat, dan identitas yang khusus ia gunakan untuk setiap masing wanita.

Dia akhirnya tertangkap, berkat upaya saudara dari salah satu korbannya, dan ditemukan bersalah atas bukti buku buku nya, (tidak ada bagian tubuh yang ditemukan). Dia dihukum mati di pisau guillotine3 bulan kemudian, pada tahun 1922.

Selama persidangan Landru juga ditampilkan foto dari dapur landru, termasuk di dalamnya kompor di mana ia dituduh membakar korbannya. Dia memberikan gambar ini ke salah satu pengacaranya.

Pada bulan Desember 1967, gambar dipublikasikan ke publik, yang ditulis dengan pensil Landru kembali menulis "Ini bukan dinding di belakang sebuah hal yang terjadi, tetapi memang kompor di sebuah hal yang telah dibakar". Ini telah ditafsirkan sebagai pengakuan Landru untuk kejahatannya

4 Servant Girl Annihilator
Jack's Trial Run



Servant Girl Annihilator, atau Austin Axe Murderer, adalah seorang pembunuh berantai atau pembunuh yang meneror Austin, Texas, antara 1884 dan 1885.

Diperkirakan bahwa setidaknya tujuh wanita, kebanyakan gadis-gadis pelayan, tewas di tangan pembunuh, yang biasanya menyeret korban dari tempat tidur mereka dan memperkosa mereka sebelum memotong atau membacok mereka dengan kampak sampai mati.

Beberapa korban ditikam oleh semacam spike di telinga atau wajah. korban pertamanya adalah Mollie Smith, pada Malam Tahun Baru, 1884. Banyak orang ditangkap atas kejahatan, tetapi tidak ada yang dihukum.

Pembunuhan terakhir setahun setelah yang pertama, berakhir dengan pembunuhan dua wanita kulit putih yang kaya, Eula Phillips dan Sue Hancock, di Pusat kota Austin , pada tanggal 24 Desember 1885.

Kejahatan mewakili sebuah contoh awal dari seorang pembunuh berantai di Amerika Serikat, tiga tahun sebelum pembunuhan Jack Ripper di London.
Beberapa bahkan mencoba untuk membuktikan bahwa Annihilator dan Jack the Ripper adalah orang yang sama. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang membunuh sebagai kesenangan di sini .

3 Harpe Brothers 
Pembunuh Berantai Amerika Pertama



Micajah "Big" Harpe (1768 - Agustus 1799?) Dan Wiley "Little" Harpe (c1770 -? Januari 1804) adalah penjahat yang beroperasi di Tennessee, Kentucky dan Illinois, pada akhir abad 18

kejahatan mereka tampaknya telah lebih termotivasi oleh nafsu darah daripada keuntungan finansial, dan beberapa sejarawan menyebut mereka sebagai pembunuh berantai pertama di seluruh negara bagian AS.

Sebagai orang muda, Harpes tinggal bersama pemberontak Creek dan Cherokee Indian, yang melakukan kekejaman terhadap kedua pemukim putih dan terhadap suku mereka sendiri. Pada 1797, para Harpes tinggal di dekat Knoxville, Tennessee. Namun, mereka diusir dari kota setelah dituduh mencuri babi dan kuda.

Mereka juga dituduh membunuh seorang pria bernama Johnson, yang tubuhnya ditemukan di sungai, dengan perut robek terbuka dan ditindih dengan batu.

Hal ini menjadi karakteristik pembunuhan Harpe . Mereka menyembelih siapapun di bawah sedikit provokasi, bahkan bayi.

RE Banta, dalam The Ohio, mengklaim bahwa Micajah Harpe bahkan memukul kepala bayi putrinya pada pohon secara konstan karena dia kesal dengan tangisannya. Ini adalah hanya satu-satunya kejahatan hanya ia kemudian akui dan sesali.

Pada bulan Juli, 1799, John Leiper mengangkat pagar betis untuk membalas pembunuhan terhadap salah satu korban mereka (Mrs Segal). Leiper mencapai Harpe pertama, dan berhasil menembaknya. Dia memenggal Harpe dan menggantung kepalanya di tiang, di lokasi yang masih dikenal sebagai "Harpe Head" di Kentucky.

Little Harpe melarikan diri namun akhirnya tertangkap dan dieksekusi, gantung. Wyatt Earpe adalah keturunan dari Harpes (yang sebagian besar berubah nama mereka untuk menghindari cemooh oleh masyarakat ).

2. Earle Nelson 
Gorilla Killer



Earle Leonard Nelson, alias Gorilla Killer (12 Mei 1897 - 13 Januari 1928), adalah seorang pembunuh berantai Amerika.

Sekitar usia 10, Nelson bertabrakan dengan trem saat mengendarai sepeda dan tetap sadar selama enam hari, setelah kecelakaan itu.

Setelah ia terbangun, perilakunya menjadi tidak menentu dan ia sering menderita sakit kepala dan kehilangan memori. Dia mulai perilaku kriminal nya lebih awal, dan dia dihukum dua tahun di San Quentin State Prison, pada tahun 1915, setelah memasuki rumah kabin yang ia kira sudah ditinggalkan pemiliknya.

Dia kemudian menghabiskan waktu di institusi mental. Nelson mulai terlibat dalam kejahatan seks ketika ia 21 tahun. Pada tahun 1921, ia berusaha untuk menganiaya seorang gadis 12 tahun bernama Mary Summers, tapi digagalkan ketika dia berteriak dan menarik perhatian orang2.

Dia berkomitmen untuk ke rumah sakit jiwa lagi, tapi ketika dia dibebaskan pada tahun 1925, ia mulai membunuh untuk kesenangannya. korbannya kebanyakan nyonya pemilik tanah, yang ia akan dekati dengan berpura-pura akan menyewa sebidang lahannya.

Begitu ia mendapatkan kepercayaan mereka, dia akan membunuh mereka, hampir selalu dengan mencekik mereka, dan terlibat dalam tindakan necrophilia dengan mayat mereka.

Dia akan menyembunyikan tubuh, meninggalkan mayat di bawah tempat tidur terdekat selama berhari-hari. modus operandi Nelson membuatnya diberi label "Gorilla pencekik". Dia melanjutkan untuk membunuh lebih dari 20 orang dan akhirnya tertangkap dan digantung, pada tahun 1928.

1. Béla Kiss 
Kiss of Death 



Béla Kiss (lahir 1877) adalah seorang pembunuh berantai Hongaria. Ia diperkirakan telah membunuh sedikitnya 24 wanita muda, dan mencoba untuk mengawetkan mayat mereka dalam drum logam raksasa yang ia seimpan bersama hartanya

Dia adalah seorang tukang pateri yang pernah tinggal di Cinkota (sebuah kota dekat Budapest), sejak tahun 1900. Dia adalah seorang peramal amatir dan praktek okultisme. Anggota masyarakat menyadari bahwa ia mengumpulkan sejumlah drum logam besar, yang katanya telah diisi dengan bensin untuk mempersiapkan penjatahan dalam Perang Dunia Pertama, yang akan terjadi.

Dia melakukan wajib militer menjadi tentara dan meninggalkan kota.Pada bulan Juli 1916, polisi Budapest menerima telepon dari seorang tuan tanah Cinkota yang telah menemukan tujuh drum logam besar.

Polisi Kota ingat tentang 'persediaan bensin kiss, dan memerintah tentara miskin untuk menujunya. Setelah mencoba untuk membuka drum, bau mencurigakan . Detektif Charles Nagy mengambil alih penyelidikan dan membuka salah satu drum. Di sana mereka menemukan tubuh seorang wanita yang telah dicekik. Drum lainnya berisi mayat yang sama mengerikan.

Sebuah pencarian di rumah Kiss 'menemukan total 24 mayat. pembantu rumah tangga Kiss 'meyakinkan polisi bahwa dia benar-benar tidak tahu apa-apa tentang pembunuhan, dan menunjukkan mereka sebuah ruangan rahasia Kiss menyuruhnya untuk tidak masuk.Ruangan itu penuh dengan rak buku, tetapi juga memiliki meja yang diselenggarakan beberapa surat, korespondensi Kiss 'dengan 74 wanita dan album foto. Banyak buku tentang racun dan cara pencekikan.

Kiss ditemukan memulihkan diri di sebuah rumah sakit di Serbia, tetapi dia melarikan diri dengan meletakkan tubuh seorang prajurit mati di tempat tidurnya. Dia tidak pernah tertangkap, tetapi orang-orang mengaku telah melihat dia di berbagai tempat di seluruh dunia, termasuk meninggalkan kereta bawah tanah New York.

Bagian-bagian dari teks ini tersedia di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike License Beberapa teks berasal dari atau milik Wikipedia


Nah, itulah 10 Pembunuh Berantai Yang Kurang Populer semoga menambah wawasan anda.

Sumber